-->
  • Jelajahi

    Copyright © NUSAPEDIA
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    Selamatkan Harimau Sumatera, Tiger Heart Bengkulu dan WCS-IP Gelar Visit School

    Admin
    15 July 2022, July 15, 2022 WIB Last Updated 2022-07-15T07:33:38Z

    Bengkulu  - Tiger   Hearth   Bengkulu   berkolaborasi   dengan   WCS-IP    dan  Forum  Harimau  Kita mengadakan kegiatan visit school. Kegiatan ini salah satu rangkaian kegiatan peringatan Hari Harimau Sedunia (global tiger day) 2022. 

    Sejak tahun 2010, sebanyak 13 negara menetapkan tanggal 29 Juli sebagai hari harimau sedunia.  Kesepakatan ini sebagai upaya menggalang dukungan masyarakat internasional untuk menggandakan populasi harimau di dunia, pendekatan konservasi yang tidak efektif , minimnya sumber daya dan lainnya menjadi alasan gerakan massal tersebut.

    Visit school dimulai kemarin (14/7) di SDN 123 Seluma. Kegiatan akan berlangsung selama 3 hari mulai dari tanggal 14-16 Juli 2022 di 3 sekolah di Kabupaten Seluma yaitu SDN 135 Desa Giri Nanto Kecamatan Ulu Talo Seluma, SDN 148 Desa Sekalak Kecamatan Seluma Utar dan SMP N 42 Satu Atap Desa Banyu Kencana Kecamatan Ulu Talo Seluma.  Sekolah ini menjadi target karena berbatasan langsung dengan hutan lindung bukit barisan Sumatera. 

    Kegiatan ini melibatkan anak-anak kelas 3 sampai 6. Hal ini dilakukan agar mereka mengetahui pentingnya menjaga dan menyelamatkan Harimau Sumatera dengan pendekatan seni budaya.

    “Rangkaian visit school ini dikemas dengan kegiatan drama teater, mendengarkan dongeng cerita harimau, mewarnai bersama, nonton film kartun harimau dan menyelesaikan kuis TTS tentang harimau” kata Nur Rahma Deni, Koordinator Kegiatan Global Tiger Day 2022  

    Ia menambahkan bahwa kegiatan visit school ini penting untuk terus dilakukan dalam upanya memberikan pengetahuan kepada adik-adik yang berada disekitar kawasan hutan. Mengingat semakin kritisnya habitat harimau sumatera dan semakin berkurangnya jumlah Harimau. 

    Ancaman yang di alami Harimau Sumatera di Bengkulu umumnya perburuan liar, dan perdagangan bagian tubuh Harimau Sumatera.

    Selain itu, ancaman juga dari banyaknya jerat seling yang terpasang oleh pemburu dan masih aktif. 

    Laji Utoyo dari WCS-IP menyebutkan pada lima tahun terakhir terjadi 2  kasus Harimau terkena jerat di Kabupaten Seluma dan team lapangan berhasil mengamankan lebih dari 8 jerat seling aktif yang sudah terpasang yang dapat membahayakan bagi populasi Harimau Sumatra dalam 2 Tahun terakhir.

    Selain itu kerusakan habitat harimau akibat pembukaan lahan dan ilegal logging juga menjadi salah satu ancaman bagi harimau Sumatera

    Ia mengatakan bahwa penyadaran pengetahuan sejak dini penting dilakukan, tidak hanya untuk anak-anak tapi juga menyasar orang tua siswa.

    "Visit School salah satu kegiatan untuk mendukung kelestarian satwa liar dan habitatnya. Terutama  melalui penyadaran pengetahuan kepada anak-anak sekolah dasar di sekolah-sekolah yang desanya penyanggah hutan intinya kawasan konservasi" kata Laji Utoyo dari WCS – IP

    Kegiatan ini disambut baik dan diapresiasi oleh pihak sekolah. 

    "Acara yang cukup menarik dan bersemangat dalam rangka kita sama-sama melestarikan lingkungan hidup kita. Jadi kami sangat mengapresiasi kegiatan ini karena sangat berguna bagi siswa disini" kata Yahin, S.Pd selaku kepala sekola SDN 135 Seluma.
    Komentar

    Tampilkan

    Iklan